Blog Anda Pasti Tersenarai Ke dalam Blog List Tok Gajah

iklan

iklan

iklan

iklan

Selasa, Februari 23, 2010

Hubungan sek sejenis di zaman purba Greece

 
 
Seorang pemuda telanjang memainkan aulos untuk berkenduri: Loteng merah-tokoh cawan oleh Euaion Painter, ca.  460-450 SM
 
Bentuk yang paling umum dari hubungan seks sejenis antara laki-laki di Greece adalah "paiderastia" yang bererti "anak laki-laki cinta". Itu adalah hubungan antara laki-laki yang lebih tua dan remaja remaja.  Di Athens lelaki yang lebih tua dipanggil erastes,
 
ia adalah untuk mendidik, melindungi, cinta, dan memberikan teladan bagi kekasihnya.
  Yang dikasihi-Nya itu disebut eromenos
 yang hadiah untuk kekasihnya terletak pada kecantikan, pemuda, dan janji.

Asal-usul semburit Greece terletak pada masa lalu suku Greece, sebelum munculnya negara-bandar sebagai unit organisasi politik.  Masyarakat suku ini diselenggarakan mengikut kumpulan umur.  Ketika tiba saatnya untuk anak laki-laki untuk merangkul kelompok usia dewasa dan untuk "menjadi seorang laki-laki," ia akan meninggalkan famili di syarikat daripada orang tua untuk jangka waktu yang merupakan suatu ritus peralihan.  Lebih tua ini akan mendidik anak dalam cara hidup Greece dan tanggung jawab dewasa, dan ia juga akan mengambil anak itu sebagai kekasihnya.
Para ahli yang menjalani ritual oleh pemuda Greece di Greece prasejarah suku berkembang menjadi bentuk umum dikenali semburit Greece selepas bangkitnya negara-kota, atau polis.  Anak laki-laki Greece tidak lagi meninggalkan batas-batas masyarakat, melainkan berpasangan dengan lelaki yang lebih tua dalam batas-batas bandar.  

Orang-orang ini, seperti rakan-rakan mereka dahulu, memainkan peranan pendidikan dan pelajaran dalam kehidupan para sahabat muda; juga, sama seperti di masa lalu, mereka berkongsi hubungan seksual dengan anak-anak mereka.  Pria dewasa disahkan peranan penetrator dalam hubungan ini, sementara pemuda adalah pasif, menembusi ahli.
 
Kod sosial yang rumit ditetapkan mekanisma semburit Greece.  Itu adalah tugas laki-laki dewasa ke mahkamah anak yang memukul-nya mewah, dan hal itu dipandang sebagai sosial sesuai untuk lelaki yang lebih muda untuk menahan untuk sementara waktu sebelum capitulating dengan keinginan kekasihnya.  Permainan menunggu ini memungkinkan anak untuk memastikan bahawa pemohon tidak hanya tertarik padanya untuk keperluan seksual, tetapi merasa emosional kasih sayang yang tulus baginya dan tertarik dengan asumsi bahawa guru / mentor peranan yang diberikan kepadanya dalam paradigma pederastic.

 Jika seorang anak laki-laki terlalu cepat menyerah, ia dilihat sebagai longgar atau mudah, sedangkan anak laki-laki yang menunggu terlalu lama untuk menyerah dipandang sebagai menggoda dan mengutuk seperti itu.
 
Batas usia untuk semburit di Greece purba tampaknya merangkumi, minimal akhir, anak-anak dari usia dua belas tahun.  Untuk mencintai seorang anak laki-laki di bawah usia dua belas tahun itu dianggap tidak pantas, tetapi tidak ada bukti ada sanksi hukum apapun yang melekat pada praktik semacam ini.  Secara tradisional, sebuah hubungan pederastic bisa terus meluas sehingga pertumbuhan rambut tubuh anak laki-laki, yang dianggap sangat menarik.  Dengan demikian, batas usia yang lebih muda ahli suatu hubungan pederastic tampaknya telah dilanjutkan dari 12 menjadi sekitar 17 tahun.
 
Greece purba, dalam konteks negara-negara bandar pederastic, adalah yang pertama untuk menggambarkan, belajar, sistematik, dan menubuhkan semburit sebagai lembaga pendidikan dan sosial.  Ini merupakan unsur penting dalam kehidupan awam, ketenteraan, falsafah dan seni. [6]
 
Ada beberapa perdebatan di kalangan sarjana tentang apakah semburit tersebar luas di semua kelas sosial, atau sebahagian besar terbatas pada Premier.